Sabtu, 07 Desember 2019 - 07:45 WIB

Saat HTI 'Rusak' Islam dan 'Bajak' Kalimat Tauhid Untuk Adu Domba Umat

Oleh : Fani Fadillah | Kamis, 02 Mei 2019 | 10:15 WIB

Shares
Share Twitter Google+ Linkedin


Beritacenter.COM - Beberapa tahun terakhir, masyarakat Indonesia diresahkan dengan keberadaan Hizbut Tahrir (HTI). HTI sendiri adalah partai politik (hizbun siyasiyyun), HTI merupakan gerakan kekuasaan yang bertujuan untuk mendirikan negara Khilafah versi mereka.

HTI tak peduli pengabdian Umat Islam dan tak pernah peduli dengan dakwah Islam serta tegaknya agama Islam. Mereka hanya peduli dengan sistem kekuasaan mereka.

Semua itu terbukti nyata, pasalnya HTI tak pernah membangun madrasah, pesantren, universitas, musholla, masjid, ataupun kegiatan amal lainnya.

Bagi HTI, Islam bukan ladang pengabdian melainkan alat untuk berkuasa. Mereka lah yang 'merusak' Islam sebenarnya.

Modus Penipuan Hizbut Tahrir

Lantas bagaimana mungkin tujuan mereka berhasil tanpa mengabdi terlebih dahulu kepada umat Islam?

Mereka menggunakan strategi penipuan. Modus penipuan adalah melakukan kebohongan untuk memperoleh keuntungan pribadi tapi dengan merugikan kelompok lain.

Siapa yang dirugikan di sini oleh Hizbut Tahrir? Islam dan umat Islam.

Islam dirugikan karena Hizbut Tahrir menjalankan strategi penipuan menggunakan ajaran dan simbol Islam sebagai modus penipuan.

Hizbut Tahrir menggunakan istilah: khilafah, negara Islam, syariat Islam, bendera Rasulullah, Kalimat Tauhid namun tujuan mereka yang sesungguhnya adalah meraih keuntungan dengan tegaknya sistem kekuasaan yang mereka inginkan, yakni: sistem khilafah versi mereka yang direncanakan oleh Taqiyuddin An-Nabhani, sejak tahun 1953, bukan sistem khilafah yang dikenal dalam sejarah Islam.

Kita harus membedakan antara Sistem Khilafah yang dikenal dalam sejarah Islam dengan sistem khilafah yang dirancang oleh Taqiyuddin An-Nabhani tahun 1953. Nama bisa disama-samakan, tapi sistem dan isi jelas berbeda. Nah, menyamakan sistem khilafah yang dirancang oleh Taqiyuddin tahun 1953 tapi disamakan dengan khilafah dalam sejarah Islam adalah salah satu modus penipuan yang dilakukan oleh Hizbut Tahrir (HTI).

Umat Islam dirugikan oleh Hizbut Tahrir karena ajaran dan simbol Islam dipakai sebagai alat menipu untuk kepentingan kekuasaan mereka.

Hizbut Tahrir juga membuat kekacauan (fitnah), perpecahan dan adu domba antar umat Islam. Saat mereka membajak kalimat tauhid untuk bendera politik mereka, yang tujuan mereka melakukan politik makar, kemudian ada reaksi pelarangan, Hizbut Tahrir pun menyebar kebohongan dan fitnah: Islam telah dilarang, kalimat tauhid telah dilarang.

Padahal yang menolak Hizbut Tahrir justru mayoritas umat Islam. Mayoritas umat Islam bukan menolak Islam dan Tauhidnya yang dibajak oleh Hizbut Tahrir tapi menolak politik makar mereka.

Tetapi kalangan umat Islam yang awam dan lugu yang terpancing dan menelan fitnah dan kebohongan Hizbut Tahrir (HTI) bereaksi berdasarkan kebohongan dan fitnah Hizbut Tahrir (HTI): Islam dilarang, Tauhid dilarang, padahal sekali lagi, yang dilarang adalah politik makar Hizbut Tahrir (HTI) dan pembajakan mereka atas ajaran dan simbol Islam untuk tujuan politik makar.

Akhirnya, Hizbut Tahrir (HTI) pun berhasil memantik perselisihan dan perpecahan di kalangan umat Islam, berdasarkan kebohongan dan fitnah yang mereka sebarkan. Persis kelakuan kaum Munafiq di zaman Rasulullah Saw yang mempengaruhi dan membuat perselisihan di kalangan umat Islam. Di zaman Rasulullah Saw saja strategi kaum Munafiq ini bisa berhasil (meskipun selanjutnya terbongkar dan gagal), apalagi di zaman kita ini.

Semestinya kalau kita sadar akan hakikat dan tujuan Hizbut Tahrir ini yang menurut pengakuan mereka sendiri sebagai organisasi/partai politik (hizbun siyasiyyun) yang bertujuan kekuasaan, dan tidak pernah melakukan kerja-kerja pengabdian pada umat Islam (tidak bangun madrasah, pesantren, sekolah dll), harusnya kita sudah mengeluarkan Hizbut Tahrir dari kategori organisasi kemasyarakatan Islam.

Kerja-kerja Hizbut Tahrir pada umat Islam bukan pengabdian, pelayanan dan khidmah (mereka tidak pernah mengajari mengaji, tidak peduli pada pendidikan, pelayanan sosial dll) tapi kerja Hizbut Tahrir adalah memprovokasi umat Islam untuk demo, membentuk opini dan propaganda, indoktrinasi politik dan ideologi mereka.

Bangsa Arab Tidak Bisa Ditipu oleh Hizbut Tahrir

Di tanah Arab dan di bangsa Arab serta di semua negara-negara Arab, Hizbut Tahrir sudah dilarang, karena mereka tidak bisa menipu bangsa Arab, yang mengerti bahasa Arab, mengerti Islam, baik ajaran dan sejarahnya, sehingga tidak termakan kebohongan, fitnah dan penipuan Hizbut Tahrir (HTI).

Hizbut Tahrir gagal mengasong dagangan kekuasan mereka yang dibungkus istilah-istilah Arab dan klaim-klaim keislaman di bangsa Arab. Hizbut Tahrir adalah organisasi politik yang bertujuan politik makar, tapi menggunakan penipuan atasnama Islam sebagai modus operandinya. Bangsa Arab tidak tertipu. Mereka marah atas kebohongan dan penipuan Hizbut Tahrir dan melarang keras.

Kaum Santri Tidak Bisa Ditipu oleh Hizbut Tahrir (HTI)

Di negeri kita yang tercinta ini, Hizbut Tahrir (HTI) tidak bisa menipu kaum santri khususnya yang memiliki pengetahuan keislaman dan bahasa Arab yang mendalam. Ibaratnya mereka buka kursus berenang untuk ikan, atau buka kursus terbang untuk burung.

Para santri tidak terkecoh dan bisa ditipu oleh Hizbut Tahrir (HTI) yang sudah mengaku sebagai partai politik (hizbun siyasiyyun) yang bertujuan kekuasaan meskipun menggunakan ajaran dan simbol sebagai kedok. Justeru kaum santri pula yang membongkar kedok dan kebohongan propaganda Hizbut Tahrir (HTI). Ibaratnya Hizbut Tahrir (HTI) mau menjual sirup gula yang diberi cap “madu asli” kepada petani dan ahli madu. Kebohongan dan penipuan pun terbongkar!

Bagaimana mungkin Hizbut Tahrir (HTI) bisa mengaku paling cinta tauhid hanya dengan menjadikan kalimat tauhid sebagai bendera yang cuma ditenteng-tenteng, dipajang dan diarak waktu demo pada kalangan santri yang menegakkan kalimat tauhid di pesantren, madrasah, masjid, musola, majelis zikir, majelis sholawat, pengajian, tahlilan dan lain-lain sebagainya. Ibarat anak yang mengaku paling mengabdi pada orang tua tapi cuma memegang fotonya saja.

Semoga Allah Swt melindungi negeri kita dan umat Islam dari tipu daya dan kebohongan Hizbut Tahrir (HTI).





#Khilafah #HTI #Bahaya HTI #Hizbut Tahrir #Hizbut Tahrir Indonesia


Shares
Facebook Twitter Google+ Linkedin



Komentar






45 menit yang lalu

Akhir Pekan, BMKG Prediksi Cuaca di Jakarta Berpotensi Hujan Kilat

Beritacenter.COM - Badan Meterologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) memprediksi wilayah Ibu Kota Jakarta akan..
1 jam yang lalu

4 Desa di Lebak Banten Diterjang Banjir

Beritacenter.COM - Ada sebanyak dua kecamatan dan empat desa di Kabupaten Lebak, Provinsi Banten diterjang banjir..
2 jam yang lalu

Gara-gara Cuma Masalah Rokok, Mandor Tikam Anak Buah

Beritacenter.COM - Seorang pria berinisial MNM(27), mandor bangunan proyek Rusunawa di kampus Universitas Islam..
3 jam yang lalu

Warga Gunungkidul Diserang Sekawanan Ular Berbisa

Beritacenter.COM - Warga Dusun Kepek 1, Desa Kepek, Kecamatan Wonosari, Kabupaten Gunungkidul ramai-ramai membulu..
4 jam yang lalu

KPU Terbitkan Soal Nasib Eks Koruptor Bisa Maju Pilkada

Beritacenter.COM - Komisi Pemilihan Umum (KPU) resmi menerbitkan Peraturan Komisi Pemilihan Umum (PKPU) Nomor 18..
5 jam yang lalu

Pemanasan Global dan Sampah Terus Mengancam Bumi

Beritacenter.COM - Pemanasan global dan sampah terus menjadi ancaman dunia, termasuk Indonesia. Komunitas perusahaan..
6 jam yang lalu

Gara-gara Becanda Bawa Bom, 2 Penumpang Dibui

Beritacenter.COM - Petugas Aviation Security (Avsec) Bandara Internasional Adisutjipto melakukan pengamanan terhadap..
7 jam yang lalu

Seorang Balita Tewas Usai Diberikan Obat dari Pihak Rumah Sakit

Beritacenter.COM - Seorang balita yang tewas bernama Muhamad Noval Mohtarom (4) dinilai janggal oleh orang tuanya..
8 jam yang lalu

Ini Janji Kabareskrim Irjen Listyo Sigit Prabowo

Beritacenter.COM -Kapolri Jenderal Polisi Idham Azis resmi menunjuk Kadiv Propam Irjen Polisi Listyo Sigit Prabowo..
9 jam yang lalu

Hal Yang Bisa Menyelamatkan Siksa Kubur

Beritacenter.COM - Alam kubur akan dialami oleh umat manusia sebagai jembatan penghubung antara dunia dan akhirat...
10 jam yang lalu

Santriwatinya Dicabuli, Aktivis Perempuan Minta Polisi Tangkap Pelaku

Beritacenter.COM - Para aktivis yang tergabung dalam Aktivis Woman Crisis Centre (WCC) Jombang meminta aparat..
15 jam yang lalu

Gerindra Sebut Kabareskrim Baru Orang Baik Karena Mirip Prabowo Subianto

Beritacenter.COM - Kapolri Jenderal Pol Idam Azis baru saja menunjuk Kepala Bareskrim baru Irjen Pol Listyo Sigit..
15 jam yang lalu

Soal Salon Kecantikan Ilegal, Ivan Gunawan Diperiksa Polisi

Beritacenter.COM - Artis sekaligus disainer baju Ivan Gunawan diperiksa polisi terkait kasus salon kecantikan ilegal...
15 jam yang lalu

Terlibat Kasus Pengeroyokan, Mantan Suami Artis Ini Ditangkap Polisi

BeritaCenter.COM - Gathan Saleh yang tak lain adalah mantan suami dari artis Dina Lorenza, kini ditetapkan menjadi..
16 jam yang lalu

Terduga Teroris di Papua Diamankan Densus 88

Beritacenter.COM - Satu orang terduga teroris berinisal KWN diamankan tim Densus 88 Antiteror Mabes Polri. Hal itu..
16 jam yang lalu

Selain Kabareskrim, Kapolri Juga Mutasi 5 Kapolda

Beritacenter.COM - Kapolri Jenderal Idham Azis menunjuk Kabareskrim baru, Irjen Listyo Sigit Prabowo. Penunjukan itu..
16 jam yang lalu

Hina Wapres RI, Habib Ja'far Dikenakan Pasal Berlapis

BeritaCenter.COM - Polri telah menetapkan pelaku penghinaan terhadap Wakil Presiden (Wapres) KH Ma'ruf Amin sebagai..
17 jam yang lalu

Turun Untuk Kencing, Tiba-tiba Mobil Jalan Sendiri Masuk Jurang

Beritacenter.COM - Kecekaan tunggal terjadi di jembatan Gedongkuning, Kota Yogyakarta, pada Jumat (6/12) dini hari...
17 jam yang lalu

Rasain !! Perampok Bank Bersenjata Ditembak Mati Polisi

Beritacenter.COM - Satreskrim Polres Brebes mengamankan empat orang perampok BRI Unit Negla, Losari Brebes. Satu..
17 jam yang lalu

Usai Buang Hajat, Kakek Ini Tewas Dipinggir Rel Sidoarjo

BeritaCenter.COM - Suradji (62) tewas tertabrak Kereta Api Mutiara Timur 105 rute Surabaya-Banyuwangi saat usai buang..
17 jam yang lalu

Si Dungu Rocky Gerung Fitnah Jokowi Tidak Paham Pancasila, Stafsus Presiden : Tidak Ada Gunanya Menanggapi Si Mulut Besar

Beritacenter.COM - Pernyataan kontroversial Rocky Gerung dalam acara Indonesia Lawyer Club yang disiarkan TVOne..
18 jam yang lalu

Si Dungu Rocky Gerung Menghina Simbol Negara Pantas Dihukum

Rocky Gerung dianggap menistakan Pancasila serta menghina Presiden Jokowi. Bahkan secara tak langsung dirinya..

+Indeks

 

About

  • Tentang Kami
  • Hubungi Kami
  • Pedoman Media Siber
  • Redaksi