Kamis, 18 Juli 2019 - 07:28 WIB

Pentingnya Kampanye Rekonsiliasi Pasca Pemilu 2019 Oleh Generasi Muda dan Media

Oleh : Indah Pratiwi | Budi | Kamis, 11 Juli 2019 | 13:05 WIB

Shares
Share Twitter Google+ Linkedin


Pada tanggal 17 April 2019 yang lalu, bangsa ini menggelar suatu agenda besar dalam penyelenggaraan demokrasi. Pada hari tersebut lebih dari 187 juta pemilih baik di dalam negeri atau luar negeri untuk pertama kalinya akan memilih secara serentak calon anggota legislatif (Pileg) dan Capres-Cawapres (Pilpres). Dengan adanya keserentakan, Pemilu tahun 2019 memiliki beberapa perbedaan dengan Pemilu tahun 2014. Mulai dari penyelenggaraan, jumlah parpol peserta pemilu, hingga metode penghitungan suara parpol. Perbedaan mendasar dari penyelenggaraan Pemilu tahun 2019 yakni keserentakan. Pada tahun 2014, Pileg dan Pilpres diselenggarakan secara terpisah. Perbedaan itu ditandakan dengan digabungkannya UU Pileg, UU Pilpres, dan UU Penyelenggaraan Pemilu menjadi hanya UU Pemilu. Selain itu, jumlah partai politik (parpol) yang berlaga di Pemilu 2019 dibandingkan Pemilu 2014 juga berbeda. Pada Pemilu 2014 lalu, pemilu diikuti oleh 12 parpol nasional dan 3 parpol lokal Aceh. Sedangkan pada Pemilu 2019 diikuti oleh 16 partai politik nasional ditambah 4 partai politik lokal di Aceh.

Setelah melalui proses yang panjang dan melelahkan, akhirnya pada Minggu (30/6/2019), Komisi Pemilihan Umum (KPU) telah menggelar rapat pleno terbuka dan menetapkan pasangan capres-cawapres Joko Widodo – Ma’ruf Amin sebagai presiden dan wakil presiden terpilih dalam Pilpres 2019. Pasangan nomor urut 01 tersebut terpilih sebagai presiden dan wakil presiden RI periode 2019-2024 dengan perolehan suara sebanyak 85.607.367 suara atau 55,50% dari total suara sah nasional. Rapat pleno tersebut digelar KPU menyusul putusan Mahkamah Konstitusi mengenai sengketa hasil pilpres 2019. Mahkamah Konstitusi (MK) memutuskan menolak seluruh gugatan sengketa Pilpres 2019 yang sebelumnya diajukan pasangan nomor urut 02, Prabowo Subianto-Sandiaga Uno.

Dengan demikian, usai sudah rangkaian kontestasi politik dalam pemilu 2019 ini. Setelah rangkaian perdebatan, juga gugatan yang menyertai, baik di masa kampanye hingga masa-masa pengumuman hasil, kini pasangan presiden dan wakil presiden terpilih sudah ditetapkan secara sah. Setelah penetapan presiden dan wakil presiden terpilih dari KPU tersebut, semua pihak kembali mempererat tali persaudaraan dan persatuan.

Kita berharap, semua pihak bisa menerima hasil dari seluruh rangkaian mekanisme pemilu tersebut dengan jiwa besar. Kita juga berharap, segala macam perdebatan yang marak selama masa-masa kampanye hingga beberapa bulan belakangan, bisa mereda dan kita semua bisa kembali bergandengan tangan mengukuhkan persaudaraan sebagai sebuah bangsa. Penetapan pasangan presiden dan wakil presiden RI terpilih oleh KPU beberapa hari yang lalu mesti bisa mengakhir segala perselisihan dan perdebatan tersebut. Kendati demikian, persoalan tersebut menyisakan pertanyaan penting diantaranya soal rekonsiliasi. KBBI mengartikan “Rekonsiliasi” sebagai tindakan menyembuhkan hubungan persahabatan untuk kembali ke keadaan semula. Rekonsiliasi kebangsaan, dengan demikian bisa diartikan sebagai upaya menyembuhkan kembali hubungan persaudaraan dan persatuan bangsa, setelah sebelumnya retak atau koyak oleh menguatnya perdebatan, caci maki, dan kebencian.

Kemudian, kita sebagai masyarakat khususnya generasi muda juga memiliki tugas dan andil yang sama besarnya untuk mengkampanyekan rekonsiliasi kebangsaan. Di sini, dunia maya atau terutama media sosial bisa menjadi alat yang sangat ampuh untuk menggelorakan rekonsiliasi kebangsaan. Dengan gawai di tangan, setiap individu mesti aktif menyuarakan pesan-pesan perdamaian. Di media sosial, ekspresi-ekpresi permusuhan dan kebencian sudah saatnya dilenyapkan, diganti ekspresi-ekpresi yang mengedepankan persaudaraan, kasih sayang, dan kepedulian dengan sesama. Kita bisa kembali menyapa, berkomentar secara ramah dan damai, dengan orang-orang yang kemarin mungkin berbeda pandangan politik dengan kita. Di sini, kata-kata atau bahasa penuh etika, adab, dan sopan santun menjadi hal yang sangat penting dikedepankan dalam mengupayakan rekonsiliasi di media sosial. Jangan ada lagi kata-kata penuh kebencian, permusuhan, dan caci maki di kolom komentar. Tak boleh ada lagi unggahan-unggahan provokatif dan membagikan konten-konten yang memancing keributan, begitu pula media-media arusutama.

Semua mesti merenung, melakukan refleksi, dan melihat secara jernih apa yang sebenarnya dibutuhkan oleh bangsa ini. Kini, sudah tak ada relevansinya lagi untuk terus melakukan perdebatan, apalagi mengumbar permusuhan dan kebencian. Pilpres telah usai dan pemimpin terpilih sudah ditetapkan. Tak ada guna terus memelihara kebencian dan permusuhan. Yang lebih penting dan yang kita butuhkan sekarang adalah suara-suara ramah dan damai yang mengajak untuk kembali bergandengan tangan, menguatkan kerja sama dan gotong royong untuk menciptakan keharmonisan demi kehidupan bangsa yang lebih baik ke depan.

Dalam konteks ini peran generasi muda menjadi signifikan. Dengan penguasaan teknologi informasi yang dimiliki generasi muda dapat berpartisipasi dalam meredam konflik komunikasi di media, mereduksi pembuatan dan penyebaran berita hoax, meluruskan informasi yang keliru. Generasi muda juga bisa berpartisipasi dengan mengendalikan diri untuk tidak terjebak menggunakan teknologi untuk perilaku negatif. Seperti membuat dan menyebar hoax dan perilaku lain yang melanggar UU Informasi dan Transaksi Elektronik (ITE).

Pemilu dan seluruh rangkaian prosesnya yang aman, damai, sukses dan berintegritas adalah dambaan bersama. Namun itu tidak datang dengan sendirinya. Dibutuhkan komitmen yang kuat dari seluruh elemen bangsa. Termasuk generasi muda dan para stakeholders pemilu untuk mewujudkannya. Komitmen itu hanya dapat terbangun ketika semua pihak mau memaknai pilpres secara komprehensif, bukan mengejar hasil semata, tetapi mematuhi peraturan tertulis maupun tidak tertulis dalam proses pemilu serta menghormati norma, etika, dan nilai-nilai persatuan dan kesatuan bangsa. Dengan komitmen itu maka kondisi politik di tanah air pasca Pemilu 2019 akan tetap kondusif.

 

Oleh : S. Zaliha
Penulis adalah pegiat Pustaka Institute





Fokus : Rekonsiliasi Jokowi-Prabowo


#Rekonsiliasi #Rekonsiliasi Jokowi-Prabowo #Gerindra Tolak Rekonsiliasi #Prabowo Tolak Rekonsiliasi #Rekonsiliasi Jokowi-Prabowo Gagal


Shares
Facebook Twitter Google+ Linkedin



Komentar






18 menit yang lalu

Benarkah Terlalu Banyak Media Sosial Lebih Picu Depresi ? Ini Penjelasannya

Beritacenter.COM - Menurut pakar peneliti epidemiologi dari Brown University's School of Public Health, Rhode Island,..
45 menit yang lalu

Pertemuan Jokowi - Prabowo, Gerindra : Sebatas Pertemuan Lanjutan Tak Membahas 'Jatah Kekuasaan'

Beritacenter.COM - Ketua DPP Partai Gerindra Sodik Mudhajid mengatakan, pertemuan antara Joko Widodo (Jokowi) dengan..
1 jam yang lalu

Larantuka NTT Diguncang Gempa 5 Magnitudo

Beritacenter.COM - Wilayah Larantuka, Nusa Tenggara Timur (NTT)diguncang gempa berkekuatan 5 Magnitudo. Gempa itu..
1 jam yang lalu

Maling Modus Pura-pura ke Toilet di Mal dan Masjid Diringkus Polisi di Makassar

Beritacenter.COM - Pria bernama Imran Jamaluddin alias Imran (49) harus berurusan dengan polisi lantaran diduga..
2 jam yang lalu

Indonesia Tempati Posisi Penderita Tiroid Tertinggi se-ASEAN, Kok Bisa?

Beritacenter.COM - Indonesia tercatat sebagai negara yang menempati posisi dengan gangguan tiroid tertinggi di ASEAN..
3 jam yang lalu

De Ligt Sapa Fans Juventus Usai Rampung Tes Medis di J-Medical

Beritacenter.COM - Bek asal Belanda Matthijs De Ligt resmi merumput di Juventus. De Ligt yang memang sebelumnya sudah..
4 jam yang lalu

Cinta Laura Soal Foto Bersama Mantan: No.. I don't Wanna Talk About It!

Beritacenter.COM - Setelah sempat sebulan lebih heboh dengan pemberitaan terkait foto syur bersama mantan kekasih,..
5 jam yang lalu

MAPOL: KPK Lembaga Penegak Hukum, Capim KPK Butuh SDM dari Polri dan Kejaksaan

SDM di kepolisian adalah SDM yang paham tentang penyelidikan dan penyidikan, dalam hal penegakan hukum. Jadi kita membutuhkan itu
6 jam yang lalu

Puluhan Siswa SD di Kebayoran Baru Jaksel Keracunan Massal Usai Makan Lemper

Beritacenter.COM - Sedikitnya terdapat 40 orang siswa SD di kawasan Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, mengalami..
8 jam yang lalu

Temui 100 Artis di Istana Bogor, Jokowi Janjikan Alokasi Dana Abadi Kebudayaan

Jadi kalau itu (dana abadi kebudayaan) kan baru akan dimulai tahun depan, bahwa akan ada dana abadi yang memang oleh bapak Presiden disisihkan
9 jam yang lalu

Halmahera Selatan Malut Diguncang Gempa Magnitudo 5,2, Tak Berpotensi Tsunami

Beritacenter.COM - Wilayah kawasan Halmahera Selatan, Maluku Utara (Malut), diguncang gempa dengan magnitudo 5,2...
9 jam yang lalu

Remas Payudara Mahasiswi di Yogya, Penjual Cilok Nyaris Jadi Bulan-bulanan Warga

Beritacenter.COM - Mahasiswi asal Cilacap menjadi korban perbuatan cabul seorang pedagang cilok di Yogyakarta...
9 jam yang lalu

Harapan Grab Indonesia di Pemerintahan Jokowi

Beritacenter.COM - PT Grab Indonesia mempunyai harapan untuk pemerintahan Joko Widodo (Jokowi). Salah satunya..
10 jam yang lalu

Tiga Orang Tewas Dalam Bentrokan Dua Kelompok Warga di Mesuji

Beritacenter.COM - Pada Rabu (17/7/2019) siang, dua kelompok warga di Register 45 Mekarjaya, Kabupaten Mesuji,..
11 jam yang lalu

Tidak Ada Rekonsiliasi Bagi Pendukung Khilafah

Prabowo bertemu Jokowi. Itu biasa. Para tokoh politik boleh bersaing. Jika tujuannya membangun Indonesia, pada satu..
11 jam yang lalu

GBLA Terbengkalai, Ridwan Kamil: Kasih ke Pemprov, Kita Urus!

Beritacenter.COM - Sebagai solusi kesulitan anggaran perawatan Stadion Gelora Bandung Lautan Api (GBLA) yang dimiliki..
12 jam yang lalu

Kalahkan Ganda Inggris, Hendra/Ahsan Lolos ke Babak Kedua Indonesia Open

Beritacenter.COM - Ganda putra Indonesia, Hendra Setiawan/Mohammad Ahsan sukses mengalahkan pasangan dari Inggris..
12 jam yang lalu

Pidato Presiden Jokowi Itu tentang Program Kerja

Pada hari Minggu, 14 Juli 2019 Presiden Jokowi dengan bahasa yang lugas, tegas dan sangat jelas menyampaikannya..
12 jam yang lalu

Ingin Tau Sensasi Threesome Jadi Alasan Suami Jual Istri di Pasuruan

Beritacenter.COM - Usai menolak pengacara dari kepolisian, Akhmad Syahirul Amin akhirnya menjalani pemeriksaan..
13 jam yang lalu

Kejam! Begini Kronologi Ibu di Boyolali Hajar Anaknya Hingga Tewas

Beritacenter.COM - Sungguh kejam perlakuan Siti Wakidah alias Ida (30) kepada anak kandungnya, F (6). Dia tega..
13 jam yang lalu

Dapat Penghargaan Dari DEA, Kapolres Jakbar: Ini Berkat Atensi Bapak Kapolri dan Kapolda Metro Jaya

BeritaCenter.COM - Kepolisian Resor Metro Jakarta Barat mendapat penghargaan dari US Drug Enforcement Administration..
13 jam yang lalu

Jakarta Makin Kumuh, Anies Malahan Sibuk Jalan-jalan Ke Luar Negeri Melulu...

Beritacenter.COM - Wakil Ketua Komisi A DPRD DKI William Yani menilai Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan terlalu..

+Indeks
Buat Artikel






 

About

  • Tentang Kami
  • Hubungi Kami
  • Pedoman Media Siber
  • Redaksi