Jumat, 07 Mei 2021 - 22:43 WIB

MUNARMAN BAIAT ANGGOTA ISIS KADO LISTYO SIGIT PRABOWO UNTUK JOKOWI

Oleh : Indah Pratiwi | Kamis, 15 April 2021 | 18:30 WIB

Shares
Share Twitter Google+ Linkedin

Ninoy N Karundeng

Mantap. Inilah kado awal Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo untuk Presiden Jokowi. Munarman melakukan baiat terhadap para anggota ISIS. Kapolri tentu akan bertindak tegas untuk menangkap keterlibatan Munarman dalam aksi terorisme. Ini sesuai dengan perintah Presiden Jokowi untuk tegas melawan aksi premanisme, intoleransi, radikalisme, dan terorisme yang mengancam eksistensi NKRI.
Organisasi teroris ISIS adalah bagian dari Munarman. Pengakuan anggota ISIS dan FPI yang dibaiat oleh Munarman tidak mengejutkan. Sepak terjang cerdas Munarman dalam gerakan radikal, intoleransi, dan terorisme dengan FPI sebagai kendaraannya nyaris sempurna.


Dengan kedok membela Islam, publik awam digiring untuk membenci pemerintah, bahkan terhadap SBY yang membesarkan FPI pun sebagai organisasi teroris FPI berani bersikap menantang. Apalagi terhadap Jokowi yang memang anti radikalisme, terorisme, dan bahkan membubarkan ormas teroris khilafah HTI.


Dikotomi antara Islam radikal yang diajarkan Munarman dan Muhammad Rizieq Shihab (MRS) dengan Islam Nusantara diperbesar. Nilai-nilai budaya tradisional diejek, dilecehken, dibenamkan oleh FPI. Betapa budaya Sunda yang adiluhung seperti ucapan salam Sampurasun pun hendak diganti oleh FPI dengan hanya salam ala kadrun. Pancasila pun tak luput dilecehkan oleh MRS.


Senjata membangun kebencian terhadap budaya Nusantara adalah melabeli kegiatan budaya dengan menyebut sebagai syirik, musyrik, kafir, dan bukan Arab. FPI, Munarman dan teroris mengunggulkan budaya Arab yang jahiliah sebagai budaya superior.


Publik digiring untuk merendahkan budaya sendiri. Bahkan pakaian Arab mirip karung goni hitam dianggap syar’i. Paling benar. Juga daster Arabia para lelaki dianggap identitas superior menggantikan budaya sarung santri. MRS dan Munarman membangun identifikasi teroris dan non-teroris dari pakaian yang dikenakan. Haram dan halal.


Sejak awal, gelagat liat aksi radikalisme Munarman menyadarkan eksistensinya di gerakan terorisme. Saya melihat Munarman lebih dalam. Munarman adalah otak bisnis, terorisme, radikalisme dalam tubuh FPI, bersama Sobri Lubis dan Haikal Hassan. Kini keterlibatan Munarman makin kentara. Salah satu dari 19 teroris FPI yang ditangkap dibaiat oleh Munarman.


Munarman dengan kekejamannya telah terlibat melakukan pembunuhan terhadap anggota Ahmadiyah di Cikeusik, Pandeglang Banten. Kerusuhan Cikeusik berupa pembakaran rumah, mobil motor dan pembantaian jemaat Ahmadiyah adalah pola aksi teroris. Munarman adalah Panglima Komando Laskar Islam pada saat kerusuhan Cikeusik dan pentolan ormas radikal intoleran Forum Umat Islam.


Betapa sebagai otak gerakan penyerangan di Cikeusik, FPI pada saat itu telah mampu mengatur pergerakan massa yang sangat rapi. Para anggota FPI datang menggunakan bis. FPI melakukan operasi untuk mengepung para jemaat Ahmadiyah. Di setiap gang ada anggota FPI. Dengan titik rumah milik Suparman.


Tampak sekali aksi serangan menerapkan teori dan strategi militer yang sangat canggih dan terlatih. Hanya dengan pelatihan serangan ala Cikeusik bisa seperti itu. Penempatan anggota FPI dalam radius 1-10 km, secara berlapis juga merupakan benteng untuk membendung aparat keamanan. Di situlah sepak terjang aksi terorisme Munarman yang terendus, kini terbukti terkait dengan ISIS.


Dalam serangan ke Cikeuseik, pola kerusuhan dengan menyulut sentiman sesat, syirik, musyrik diteriakkan dengan takbir sebagai senjata mengompori massa. Tak pelak rumah-rumah dibakar, motor, mobil tak luput dari serangan. Puluhan orang terluka. Tiga orang anggota Ahmadiyah tewas dibantai oleh para anggota teroris FPI.


Kejahatan kemanusiaan pembantaian oleh FPI terhadap jemaat Ahmadiyah pada 2011 ini tidak tersentuh oleh hukum. Bahkan Munarman menantang akan menjatuhkan SBY jika berani membubarkan FPI. Tentu SBY yang penakut ciut, bertekut lutut dan mencium kaki Munarman.
Keberadaan FPI semakin berkibar, tiga tahun setelah pembantaian Cikeusik, aksi terorisme FPI makin berkembang. Laskar khusus FPI diberi pelatihan ala militer. Senjata apapun dimiliki oleh FPI seperti pengakuan Rizieq Shihab. Sangat kuat. Bahkan FPI pun bisa menyusup ke militer dengan mendapatkan pelatihan di Banten. Semuanya karena peran Munarman.


Pada 2014, FPI dan GARIS mendukung ISIS. FPI sebagai gerakan klandestin terorisme, berkedok sebagai ormas pembela Islam. Para koruptor, Cikeas, Cendana, Chaplin sejak dulu, dan politikus seperti pentolan PKS Hidayat Nur Wahid yang berpaham Wahabi dan Ikhwanul Muslimin, juga Din Syamsuddin, membela teroris FPI. Juga tentu politikus apkiran seperti Amien Rais, Busyro Muqaddas, dan gerombolan 212 mendukung FPI.


Dengan lantang MRS dan FPI mendukung ISIS. Munarman melakukan baiat kepada para anggota ISIS. Artinya Munarman sebagai pentolan ISIS di Indonesia jelas terlibat dalam terorisme. Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo harus mengusut tuntas keterlibatan Munarman dalam pembunuhan di Cikeusik, dan keterlibatan Munarman sebagai pimpinan ISIS di Indonesia.


Ini sejalan dengan harapan Presiden Jokowi yang memberangus HTI, FPI, FUI yang senyatanya terlibat kerusuhan di Cikeusik dan Temanggung beberapa tahun lalu. Dan, Munarman adalah target karena jelas terlibat dalam pembaiatan anggota ISIS yang tertangkap, yang juga anggota FPI. Klop. Tidak ada ruang lagi bagi Munarman dan FPI sebagai bagian dari gerakan teroris.

Penulis: Ninoy Karundeng





Fokus : FPI Teroris


#FPI #Munarman #FPI Teroris #Kelompok radikal #FPI Tukang Hoaks #Kelompok teroris #Munarman ISIS


Shares
Facebook Twitter Google+ Linkedin



Komentar






43 menit yang lalu

Kasian ! Gegara Tak Punya Uang, Satu Keluarga Ini Mudik Jalan Kaki dari Gombong ke Bandung

Beritacenter.COM - Satu keluarga dari Gombong Jawa Tengah, nekat mudik dengan berjalan kaki ke Soreang, Kabupaten..
45 menit yang lalu

Kembali Berulah, KKB Tebar Teror dan Bakar Rumah Warga di Ilaga Papua

Beritacenter.COM - Aksi teror kembali dilakukan kelompok kriminal bersenjata (KKB) di Distrik Ilaga, Kabupaten..
1 jam yang lalu

Kejar-kejaran Kecepatan Tinggi, 2 Kapal Ilegal Fishing Vietnam Dilumpuhkan KKP di Natuna Utara

Beritacenter.COM - Ditjen Pengawasan Sumber Daya Kelautan dan Perikanan (PSDKP) Kementerian Kelautan dan Perikanan..
1 jam yang lalu

Sebuah SPBU di Bali Terbakar, Kerugian Ditaksir Capai Ratusan Juta

Beritacenter.COM - Sebuah SPBU di Kecamatan Ubud, Kabupaten Gianyar, Bali, mengalami kebakaran. Kebakaran tersebut..
2 jam yang lalu

Pelaku Penyebar Hoaks Tank TNI Diterjunkan Halau Pemudik Ditangkap

Beritacenter.COM - Petugas berhasil menangkap pelaku penyebar hoaks pengerahan tank TNI dikerahkan untuk menyekat..
2 jam yang lalu

BAHASA APOKALIPTIK PARA BAJINGAN POLITIK DI INDONESIA SAAT INI : BELA ULAMA BELA ISLAM & PEMIMPIN THOGUT

Bahasa Apokaliptik adalah bahasa yang digunakan pada perang Psikologi atau psychological warfare dengan metode holly..
2 jam yang lalu

Teororis Buron Yusuf Sukandar Ditangkap di Rumah Paranormal, Sempat Menginap dan Berobat

Beritacemter.COM - Tim Densus 88 Antiteror meringkus buron kasus terorisme,Yusuf Iskandar alias Jerry saat berada di..
3 jam yang lalu

JANGAN MAIN-MAIN SAMA BOBBY DAN GIBRAN

Saya tipe orang yang tidak anti ketika ada anak, menantu, serta kerabat Presiden yang menjadi pejabat negara. Yang..
4 jam yang lalu

Tiga Orang Tewas Diduga Keracunan Gas Usai Terperosok ke Septic Tank di Garut

Beritacenter.COM - Lima warga Garut dilaporkan masuk ke lubang septic tank setinggi 6 meter. Insiden nahas itu..
4 jam yang lalu

KETIKA ULAMA MERASA ISTIMEWAH..

Entah bentuk perlindungan yg bagaimana yg dimaksud PKS tentang ulama yg harus dilindungi. Apa perlidungan yg dimaksud..
4 jam yang lalu

Penerapan Larangan Mudik, Polisi Halau 23 Ribu Kendaraan dan Tindak 75 Travel Gelap

Beritacenter.COM - Polisi telah memutar balikkan sebanyak 23 ribu kendaraan, pasca penerapan larangan mudik Lebaran..
5 jam yang lalu

Penjelasan Dokter soal Viral Info Sulit Ereksi Karena Vaksin Sinovac

Setahu saya tidak ada hubungannya (dengan disfungsi ereksi -red). Akibat vaksin kalau terjadi akan ke sistemik atau..
5 jam yang lalu

ALGORITMA NIKEL

Bukan sekali atau dua kali, bu Menkeu mengungkapakan kekhawatirannya tentang Indonesia yang berpotensi terjebak dalam..
6 jam yang lalu

Polisi Pastikan Pantau Aktivitas Rusdi 'Jenderal Kekaisaran Sunda Nusantara'

Beritacenter.COM - Polisi masih belum mengambil langkah hukum terhadap Rusdi Karepesina (55), terkait Kekaisaran..
6 jam yang lalu

4 Tips Mengatur Pola Tidur Selama Bulan Puasa

Beritacenter.COM - Bulan Ramadan telah berjalan selama beberapa minggu. Puasa di bulan Ramadan mengubah berbagai pola..
6 jam yang lalu

Membangun Solidaritas Kemanusiaan

Dunia terus menghadapi cobaan di mana-mana. saat ini, pandemi covid-19 yang melanda negara-negara di berbagai belahan..
6 jam yang lalu

Pemkot Bogor Perkuat RW Siaga Corona, Pasca Larangan Mudik Jabodetabek

Beritacenter.COM - Pemerintah Kota (Pemkot) Bogor akan memperkuat RW Siaga Corona, menyusul larangan mudik lokal di..
7 jam yang lalu

Tok! MA Perintahkan 3 Menteri Cabut SKB soal Seragam Sekolah

Beritacenter.COM - Mahkamah Agung (MA) memerintahkan pemerintah untuk mencabut Surat Keputusan Bersama (SKB) 3..
7 jam yang lalu

Peran Perempuan dalam Memerangi Hoaks

Semakin hari, frekuensi penyebaran hoaks di kalangan remaja dan anak-anak terus meningkat. Pasalnya, informasi hoaks..
7 jam yang lalu

Keren! Aparat Ditjen PSDKP Menangkap 84 Kapal Ikan Asing dan Indonesia Selama 2021

BeritaCenter.COM - Aparat Direktorat Jenderal (Ditjen) Pengawasan Sumber Daya Kelautan dan Perikanan (PSDKP)..
8 jam yang lalu

Tidak Mudik, Jokowi Pilih Lebaran di Istana Bogor

Beritacenter.COM - Presiden Joko Widodo (Jokowi) memastikan untuk tidak mudik ke Solo, Jawa Tengah pada Lebaran Idul..
8 jam yang lalu

Berusaha Kabur, Dua Kapal Ikan Asing Ilegal Ini Dibuat Tak Berkutik Aparat Ditjen PSDKP

BeritaCenter.COM - Aparat Direktorat Jenderal (Ditjen) Pengawasan Sumber Daya Kelautan dan Perikanan (PSDKP)..

+Indeks
Buat Artikel






 

About

  • Tentang Kami
  • Hubungi Kami
  • Pedoman Media Siber
  • Redaksi