Rabu, 26 Januari 2022 - 21:39 WIB

PDIP, Gerindra & Nasdem Diprediksi 3 Besar

Oleh : Indah Pratiwi | Sabtu, 05 Juni 2021 | 09:00 WIB

Shares
Share Twitter Google+ Linkedin

Oleh: Prayitno Ramelan (Pengamat Intelijen)

Basic descriptive intelligence dan current affairs sebagai fakta intelijen menunjukkan bahwa parpol dengan kepemimpinan patron yang kuat akan mampu menjaga soliditas partainya sekaligus mendapat dukungan suara dalam pemilu.

Sebagai studi kasus, PDIP adalah parpol yang tetap solid dan terus mewarnai percaturan politik di Indonesia sejak dipimpin Megawati, demikian juga Gerindra terlihat semakin solid. Pada pemilu 2019 hanya tiga parpol yang memperoleh suara dua digit. PDIP teratas dengan 19,33 persen, kedua Partai Gerindra (12,57 persen) dan ketiga Golkar (12,31 persen). Parpol lainnya mendapat satu digit.

Hasil pemilu legislatif 2019 adalah : PDI-P: 27.053.961 (19,33 persen), Gerindra: 17.594.839 (12,57 persen, Golkar: 17.229.789 (12,31 persen), PKB: 13.570.097 (9,69 persen), Nasdem: 12.661.792 (9,05 persen), PKS: 11.493.663 (8,21 persen), Demokrat: 10.876.507 (7,77 persen), PAN: 9.572.623 (6,84 persen), PPP: 6.323.147 (4,52 persen), Perindo: 3.738.320 (2,67 persen), Berkarya: 2.929.495 (2,09 persen), PSI: 2.650.361 (1,89 persen), Hanura: 2.161.507 (1,54 persen), PBB: 1.099.848 (0,79 persen), Garuda 702.536 (0,50 persen), PKPI 312.775 (0,22 persen).

Kasus menarik dari kepemimpinan power full patron di PDIP, terbukti dan terjadi pada hari Sabtu (22/5/2021), dimana Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo sebagai kader PDIP tidak diundang ke acara rapat penguatan soliditas PDIP di Semarang. Acara dihadiri Ketua DPP PDI-P Puan Maharani di provinsi dimana justru Ganjar menjadi Gubernur. Puan saat itu berbicara cukup keras tentang Ganjar, bahkan Ketua DPP PDI-P Bidang Pemenangan Pemilu, Bambang Wuyanto tegas menyebutkan bahwa Ganjar tak diundang ke acara yang dihadiri Puan Maharani karena terkait pencapresan di 2024.

Menurut Bambang, Ganjar tidak dundang karena dinilai berseberangan terkait langkah pencapresan 2024, Ganjar dinilai terlalu berambisi untuk maju sebagai capres pada Pilpres 2024 mendatang. Saau itu Ganjar menanggapi dengan santai dan menyatakan beberapa hari sebelumnya vahkan bertemu dengan Ketua Umum Megawati, dan baik-baik saja.

Ratu Banteng Bereaksi

Ketua Umum PDI Perjuangan, Megawati Soekarnoputri berbicara lantang kepada para petugas partai PDIP. Dia menegaskan para kader yang enggan menjadi petugas partai dipersilakan untuk keluar. Hal itu diungkapkan Megawati dalam siaran langsung di kanal YouTube PDI Perjuangan, Minggu (30/5). Megawati sempat menyinggung kondisi para mantan kader yang kini sudah dipecat oleh PDIP bergelimpangan tidak jelas.

“Maka lebih baik kalau saya boleh bilang, kalau nggak mau jadi petugas partai, saya nggak ngomong lagi anggota partai, petugas partai. Artinya yang diberi tugas oleh partai, out! begitu aja, mundur. Jangan lagi orang yang kemarin toh. Saya cerita toh saya cerita ada kasus. Saya pecat nah baru dah, gelimpangan nggak jelas,” kata Megawati.

Parpol Butuh Patron Kuat, tapi Sekaligus sebagai Titik Rawannya

Dari pengamatan beberapa kali pemilu legislatif, PDIP serta Partai Gerindra telah membuktikan diri sebagai parpol papan atas yang solid karena mempunyai Patron sebagai Ketua Umum. Dari fakta pemilu legislatif 2019, karakter Megawati dan Prabowo tetap menonjol pada ranking satu dan dua. Capres yang bersaing yaitu Jokowi dan Prabowo pada pilpres 2019 juga berasal dari dua parpol ini. Sementara untuk PKB dan Golkar simpatisan dan pangsa pasarnya sudah jelas, PKB simpatisannya kaum Nahdliyin, Golkar ini partai terbuka, nasionalis, paling senior, dan sudah lama mengakar.

Kepemimpinan lain sekaligus bukti pengaruh soliditas patron yang terus naik, populer dan menonjol adalah kepemimpinan Ketua Umum Partai NasDem, Surya Paloh. Pada pemilu 2019 NasDem di posisi lima besar, naik dari posisi peringkat delapan pada pemilu 2014 (8.402.812 suara atau 6,72%)

Nah, apabila ketiga patron parpol tersebut tetap bertahan hingga 2024, maka bisa diperkirakan PDIP, Gerindra dan NasDem yang akan berada di posisi tiga besar. Tetapi bagi para kader parpol, perlu juga mewaspadai, pengaruh patron dalam menjaga soliditas parpol dan daya tarik simpatisan juga merupakan titik rawannya. Apabila terjadi sesuatu yang negatif atau mundurnya patron sebagai Ketua Umum, perolehan suaranya diperkirakan akan turun. Sifat pragmatisme politisi sebagai pelaku bisa menyebabkan pecahnya parpol.

Contoh kasus yang terjadi pada Partai Demokrat, pada pemilu 2014, memperoleh 12.728.913 suara (10,19 persen) di posisi empat besar, tetapi pada pemilu 2019 melorot ke posisi ke tujuh (10.876.507 Atau 7,77 persen).

PDIP beruntung kini masih punya Pak Jokowi, walau juga disebut Mega sebagai petugas partai. Karismanya masih besar, bila bisa ikut bertarung pada 2024, kemungkinan besar akan menang. Sementara Puan Maharani jelas citra dan pengaruhnya lebih bersandar kepada bu Mega. Ganjar sebagai kader menonjol kini sudah di ‘zero position’. Sementara Gerindra mempunyai kader, kemungkinan bisa mendudukkan Sandiaga Uno sebagai calon patron sekaligus calon pemimpin nasional. Sementara ini yang diramalkan publik, realistis bila Gerindra berkoalisi dengan PDIP dan Prabowo sebagai capres.

Partai NasDem masih penuh bersandar kepada Surya Paloh dan belum punya calon patron, realistis bila NasDem berkoalisi dengan Golkar, karena Airlangga Hartarto kini tetap berselancar di pemerintahan dan tidak goyah. Airlangga bukan patron Golkar, karena ada beberapa faksi di dalamnya. SBY sebagai patron Partai Demokrat masa lalu mencoba mendudukkan AHY menjadi patron, tetapi perlu usaha keras, walau ektabilitas AHY lebih baik dari Puan. Kharisma AHY sebagai patron belum tertata masih bisa goyah, terlihat saat digerilya oleh Moeldoko, posisi ini yang perlu diperbaiki.

Hasil Survei Capres

Survei nasional SMRC yang dilakukan pada 28 Februari-8 Maret 2021 melibatkan 1.064 responden yang dipilih secara random (acak) dan diwawancara secara tatap muka. Margin of error± 3,07%. Hasilnya, Jokowi 15,2 persen Prabowo 13,4 persen, Ganjar Pranowo 6,1 persen, Anies Baswedan 5,4 persen, Sandiaga Uno 3,1 persen. Basuki T Purnama 2,0 persen, Hary Tanoe 1,2 persen, AHY 0,9 persen.

Dalam simulasi pilihan tertutup terhadap 15 nama, Prabowo Subianto mendapat dukungan terbanyak (20,8%), disusul Anies Baswedan (13,1%), Ganjar Pranowo (12%), Sandiaga Uno (7,4%), Ridwan Kamil (6,7%), AHY (5,2%), Tri Rismaharini ( 5,2%), dan nama-nama lain di bawah 3%. Yang belum tahu 19,7%.

Charta Politika Indonesia, Metode yang digunakan metode sampling ,1.200 responden, margin of error sekitar 2,83 persen dengan tingkat kepercayaan 95 persen. Survei dilakukan pada 20-24 Maret 2021. Responden merupakan warga negara Indonesia yang berusia di atas 17 tahun.

Hasilnya sebagai berikut, Prabowo Subianto 19,6 persen, Ganjar Pranowo 16,0 persen, Anies Baswedan 12,6 persen, Sandiaga Uno 9,3 persen, Ridwan Kamil 8,1 persen, Tri Rismaharini 5,3 persen, Agus Harimurti Yudhoyono 4,8 persen, Mahfud MD 3,8 persen, Erick Thohir 2,1 persen, Moeldoko 1,3 persen, Puan Maharani 1,2 persen, Gatot Nurmantyo 0,6 persen.

Survei Capres Indikator Politik Indonesia, metode survei yang digunakan sample random samplingsebanyak 206.983 responden terdistribusi secara acak. Margin of error sekitar 2,9 persen dengan tingkat kepercayaan 95 persen. Survei digelar pada 4-10 Maret. Total survei sampel yang berhasil diwawancara sebanyak 1.200 responden warga negara Indonesia berusia 17-21.

Hasilnya sebagai berikut, Anies Baswedan 15,2 persen, Ganjar Pranowo 13,7 persen, Ridwan kamil 10,2 persen, Sandiaga uno 9,8, Prabowo Subianto 9,5 persen, Agus Harimurti Yudhoyono 4,1 persen, Erick Thohir 1,5 persen, Tito Karnavian 1,2 persen, Puan Maharani 1,1 persen, Gatot Nurmantyo 0,8 persen, Khofifah Indar Parawansa 0,7 persen, Maruf Amin 0,4 persen, Budi Gunawan 0,4 persen, Bambang Soesatyo 0,4 persen, Airlangga Hartanto 0,2 persen, Mahfud Md 0,2 persen, Muhaimin Iskandar 0,0 persen

Dari hasil survei tiga lembaga survei tersebut, sementara ini nama-nama yang menonjol dalam lima besar capres adalah Prabowo, Anies Baswedan, Ganjar Pranowo, Sandiaga Uno, Ridwan Kamil dan AHY.

Kesimpulan

Menuju ke pemilu legislatif dan pemilu presiden 2024, bila posisi politik bu Mega, pak Prabowo dan Pak Surya Paloh tetap eksis, partai yang mereka gawangi berpeluang menjadi tiga parpol teratas pada pemu 2024.

Sementara ini kemungkinan capres akan muncul bila koalisi terbentuk antara PDIP dengan Gerindra, Prabowo adalah calon terkuat dengan second opinion Sandiaga Uno. Bila NasDem bekoalisi dengan Golkar, maka calon terkuatnya Airlangga Hartarto. , tetapi berpeluang berkoalusi dengan parpol lain, dimana bisa mengusung capres Anies Baswedan, Ganjar Pranowo, Ridwan Kamil dan AHY. Untuk cawapres adalah bargaining koalisi, ada Puan, Sandi, Anies, AHY, Sri Mulyani.

Penutup

Demikian hasil pengamatan dan early prediction menuju ke 2024, geliatnya sudah mulai memercik saat ini. Pemilu dan pilpres 2024 terasa masih lama, tetapi KPU akan mulai bekerja mulai Maret 2022, karena itu wajar bila parpol mulai menata internal serta peluangnya. Semoga bermanfaat, Pray Old Soldier.

(Sumber: ramalanintelijen.net)





#PDIP #Gerindra #Nasdem #Parpol


Shares
Facebook Twitter Google+ Linkedin



Komentar






24 menit yang lalu

#UpdatePeringatanCuaca NTT, Berpotensi Hujan Lebat Dan Angin Kencang Di Beberapa Wilayah Ini...

Beritacenter.COM - BMKG mengeluarkan Peringatan Dini Cuaca untuk wilayah Nusa Tenggara Timur, pada tanggal 26 Januari..
47 menit yang lalu

Si Bujang Lapuk Asal Surabaya Nekat Curi Motor Diciduk Polisi

Beritacenter.COM - Syaiful (44), warga Jalan Pogot, Surabaya, harus berurusan dengan piahk kepolisian setelah..
1 jam yang lalu

Gak Mau Kalah dengan Meta-Twitter, YouTube Bakal Ramaikan Dunia NFT

Beritacenter.COM - Platform berbagi video, YouTube, bakal turut meramaikan dunia non-fungible token. Adapun hal itu..
1 jam yang lalu

Pencuri Dengan Modus Pecah Di Mojokerto Berhasil Diciduk Polisi

Beritascenter.COM - Pria berinisial MH (40) warga Kecamatan Jetis, Kabupaten Mojokerto, harus berurusan dengan pihak..
1 jam yang lalu

#UpdatePeringatanCuaca Lampung, Berpotensi Hujan Lebat Dan Angin Kencang Di Beberapa Wilayah Ini...

Beritacenter.COM - BMKG mengeluarkan Peringatan Dini Cuaca untuk wilayah Lampung, pada tanggal 26 Januari 2022,..
2 jam yang lalu

Tak Yakin Sirkuit Formua E Rampung April, Prasetio Edi : Bukan Kaya Buat Lintasan Tamiya!

Beritacenter.COM - Ketua DPRD DKI Jakarta Prasetio Edi Marsudi angkat bicara soal pengerjaan sirkuit Formula E. Tak..
2 jam yang lalu

Sesat Pikir Pembenci "Nusantara"

Entah bagaimana dengan anda, bagi saya, Nusantara adalah tentang mempersatukan. Billa banyak pihak tiba-tiba..
3 jam yang lalu

Polisi Tangkap Pelaku Pembunuh Pemuda yang Kaki-Tangannya Terikat di Bekasi

Beritacenter.COM - Misteri pelaku pembunuhan terhadap pemuda berinisial AY (19) yang ditemukan tewas dengan..
3 jam yang lalu

IMF Puji Pemulihan Ekonomi dan Sistem Keuangan RI Ditengah Pandemi

Indonesia terus merespons dengan langkah-langkah kebijakan yang berani, komprehensif, dan terkoordinasi dengan baik..
4 jam yang lalu

Update Corona RI 26 Januari : Bertambah 7 Ribu Kasus, Jakarta Sumbang 3.509 Kasus

Beritacenter.COM - Pemerintah kembali meng-update data perkembangan virus Corona (COVID-19) di Indonesia. Untuk hari..
4 jam yang lalu

Kasus 'Jin Buang Anak' Naik ke Penyidikan, Bareskrim Segera Periksa Edy Mulyadi

Beritacenter.COM - Bareskrim Polri telah memeriksa 15 orang saksi dan 5 ahli terkait laporan terhadap Edy Mulyadi...
5 jam yang lalu

Luar Biasa ! Ini 7 Manfaat Coklat Hitam Bagi Kesehatan Tubuh

Beritacenter.COM - Cokelat hitam kaya akan kandungan mineral, seperti zat besi, magnesium dan zinc. Kakao dalam..
5 jam yang lalu

Bareskrim Gerebek Home Industry Obat-Obatan Keras Ilegal di Cibinong Bogor

Beritacenter.COM - Penggerebekan dilakukan jajaran Bareskrim Polri terhadap sebuah rumah di Cibinong, Kabupaten..
6 jam yang lalu

KPK Dapati Sejumlah Satwa Dilindungi saat Geledah Kediaman Bupati Langkat

Dalam proses penggeledahan tersebut, ditemukan pula adanya sejumlah satwa yang dilindungi oleh UU yang diduga milik tersangka TRP
6 jam yang lalu

PKL Sepanjang Jalan Malioboro Akan Digusur Akhir Minggu Ini

BeritaCenter.COM - Pedagang kaki lima (PKL) di sepanjang Jalan Malioboro akan digusur akhir pekan ini. Hal..
6 jam yang lalu

Viral di Medsos, Maling Kotak Amal di Masjid Tangerang Panik Tinggalkan Motornya

Beritacenter.COM - Viral di media sosial seorang pemuda mencuri kotak amal masjid di Cibodas, Kota Tangerang...
6 jam yang lalu

Omicron Indonesia Hampir Dua Ribu, Dokter: Gejala Terbanyak Batuk Kering

BeritaCenter.COM – Kasus Omicron di Indonesia terus bertambah tiap harinya. Bahkan kini hampir mencapai..
6 jam yang lalu

Menenangkan! Begini Pesan dr Tirta untuk Pasien Omicron

BeritaCenter.COM - Dokter Tirta Mandira Hudhi yang akrab dipanggi dr Tirta..
6 jam yang lalu

Tangkap Kurir Narkoba di Depok, PolisI Bongkar Peredaran 17 Kg Ganja Modus 'Sistem Tempel'

Beritacenter.COM - Upaya peredaran narkoba jenis ganja seberat 17 kg berhasil digagalkan jajaran Polres Metro Depok...
7 jam yang lalu

Kinerja Sektor KP Positif di 2021, Realisasi Anggaran KKP Capai 98,88 %

Beritacenter.COM - Realisasi penyerapan anggaran Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) Tahun Anggaran 2021..
7 jam yang lalu

Simak ! Ini 4 Bekal yang Harus Dipersiapkan untuk Kematian

Beritacenter.COM - Di dunia ini tidak ada yang pasti kecuali satu hal, yakni mati. Dalam sebuah ayat: kullu nafisin..
7 jam yang lalu

Marcedes-Benz Tabrak 4 Motor dan 2 Mobil di Depan Kantor Walkot Jaksel

Beritacenter.COM - Terjadi kecelakaan lalu lintas yang melibatkan sebuah mobil mewah Marcedes-Benz di daerah Jakarta..

+Indeks
Buat Artikel






 

About

  • Tentang Kami
  • Hubungi Kami
  • Pedoman Media Siber
  • Redaksi